Kegunaan Aluminium Dalam Industri Perkapalan

Kegunaan Aluminium Dalam Industri Perkapalan

Kebutuhan untuk menurunkan berat kapal yang berbeda, untuk meningkatkan muatan dan mengurangi konsumsi bahan bakar, telah mengubah pembuat kapal ke paduan aluminium. Karena potensinya untuk mengurangi berat struktur kapal hingga 50%, dibandingkan dengan yang terbuat dari bahan rendah.

Itulah sekilas kegunaan Aluminium dalam industri perkapalan paling penting.

Selain itu, biaya paduan Al yang kira-kira lima kali lebih tinggi, sehubungan dengan biaya baja karbon rendah, dapat diterima jika memperhitungkan kenaikan biaya total di satu sisi, dan peningkatan muatan serta ketahanan korosi yang sangat baik, di sisi lain (biaya perawatan lebih rendah). 

Al-alloy juga secara langsung mengurangi hilangnya bobot mati kargo karena struktur kapal yang lebih ringan sekaligus meningkatkan stabilitas kapal. Selain itu, dengan mengurangi berat kapal, penggunaan paduan aluminium memungkinkan kecepatan yang lebih tinggi,

Posisi baja sebagai material yang paling banyak digunakan dalam industri perkapalan berasal dari sifat mekaniknya yang unggul dan biaya produksi yang rendah. 

Namun, paduan Al-Mg yang tidak dapat diolah dengan panas telah dianggap menguntungkan sehubungan dengan biaya dan semua properti yang diperlukan untuk layanan kapal yang sukses. 

Paduan aluminium yang paling populer untuk digunakan dalam lingkungan korosif adalah paduan tipe 5000 yang tidak dapat diolah panas, dan paduan jenis 6000 yang dapat diolah panas, karena parameter kekuatan, kemampuan las, dan kemampuan bentuk yang seimbang. Paduan 6000 lebih kuat tetapi dua hingga tiga kali lebih tahan korosi daripada seri 5000.

Paduan Al tradisional dan yang paling sering digunakan dalam pembuatan kapal adalah paduan Al-Mg jenis 5083 untuk pelat, dan paduan Al-Mg-Si jenis 6082 untuk ekstrusi. Paduan ini ditemukan dapat diandalkan dalam layanan kelautan serta selama manufaktur. 

Paduan aluminium memenuhi atau melampaui persyaratan kekuatan luluh minimum untuk baja kekuatan normal (baja ringan), dan bahkan dapat bersaing dengan baja kekuatan tinggi. Mereka juga memiliki ketahanan korosi yang unggul (baja terkorosi dengan kecepatan 120 mikrometer per tahun, sementara dalam penelitian serupa, aluminium terkorosi dengan kecepatan hanya 1 mikrometer per tahun).

Biaya material pembangunan kapal hanya 1-2% dari total biaya kapal. Biaya utama terkait dengan pembuatan kapal. Kemajuan saat ini di bidang manufaktur dengan paduan aluminium menawarkan faktor penghematan biaya yang signifikan, dan membuat kapal aluminium setara dengan kapal baja bisa menjadi masa depan. 

Pembuat kapal seperti perusahaan Australia Austal menerapkan peningkatan tambahan dalam produksi kapal aluminium – yang melibatkan pemotongan router, work kitting, ekstrusi kompleks, dan pengelasan – yang secara signifikan akan meningkatkan produktivitas dan mengurangi biaya di masa depan, karena tenaga kerja adalah biaya tertinggi saat membangun a kapal menggunakan paduan aluminium.

Austal adalah pemimpin global dalam konstruksi kapal aluminium dan desain struktural. Selain memanfaatkan kekuatan tinggi paduan aluminium untuk pembuatan kapal, mereka juga menggunakan bahan komposit (fibreglass dan serat karbon) untuk tujuan meringankan kapal. Secara umum, semua galangan kapal Australia telah membangun reputasi kualitas dan kinerja kecepatan dalam hal kapal intensif aluminium.

Makoto Yakata, manajer umum di departemen perencanaan penjualan UACJ, salah satu produsen terkemuka global produk aluminium gulung, baru-baru ini mengatakan kepada Bloomberg bahwa permintaan produk aluminium oleh pembuat kapal LNG telah meningkat sejak bencana pembangkit listrik tenaga nuklir 2011 di Jepang. 

Perkiraan perusahaan untuk permintaan dari kapal pengangkut LNG telah meningkat menjadi 44.000 ton pada tahun 2015 dengan peningkatan lain menjadi 56.000 ton pada tahun fiskal 2016. Satu kapal tanker menggunakan 4.000 ton lembaran aluminium kata Yakata, menambahkan bahwa itu akan membuat produk untuk 30 kapal pengangkut LNG sampai dengan Maret 2017.

Aluminium digunakan tidak hanya dalam konstruksi kapal tanker dan kapal besar tetapi juga di kapal pesiar, kapal motor, pemotong serta kerajinan bawah air. Sebagian besar kapal olahraga dibuat dari aluminium, dari lunas hingga tiang, yang memberikan keunggulan kecepatan, sementara kapal berkapasitas tinggi dibuat dari baja. Namun demikian, suprastruktur dan peralatan bantu lainnya terbuat dari aluminium untuk menghemat berat dan meningkatkan daya angkut kargo.

Saat ini tidak ada data yang dapat diandalkan yang tersedia mengenai berapa banyak paduan aluminium yang digunakan oleh pembuat kapal di lebih dari 430 galangan kapal di seluruh dunia, tetapi perkiraan (saya pribadi) memperkirakan sekitar 1-1,2 juta ton per tahun, yang sebagian besar milik digulung produk aluminium (75-80%).

Kapal aluminium memiliki keunggulan yang jelas dibandingkan kapal baja dalam hal total biaya kepemilikan. Ini karena kapal aluminium lebih ringan dan menggunakan bahan bakar lebih sedikit daripada kapal baja. 

Kapal aluminium juga tidak dikenakan biaya pemeliharaan siklus hidup yang terkait dengan pengecatan, dan karena umumnya lebih kecil, mereka membutuhkan lebih sedikit awak. Dan ketika bejana aluminium mencapai akhir masa pakainya, ia terus memberikan manfaat yang signifikan karena nilai daur ulangnya yang tinggi.

Dengan semua teknologi dan metode yang ada untuk pembuatan kapal aluminium, aluminium memiliki potensi untuk menggantikan baja di masa depan sebagai bahan utama konstruksi kapal. Penggunaan paduan aluminium terutama akan tumbuh di kapal dan yacht yang lebih kecil sementara kapal panjang dan tanker (lebih dari 130 m) akan terus didominasi oleh baja. Secara keseluruhan, masa depan aluminium dalam pembuatan kapal sangat cerah.

Untuk hal-hal spesifik pun, Alumumium berguna untuk industri perkapalan. Itu termasuk seperti bagian fitur-fitur bagian dalam. Seperti penggunaan aluminium foil misalnya.

Baca juga: Bagian-bagian Kapal yang Penting dan Wajib Diketahui

Aluminium foil kadang-kadang salah disebut timah adalah lembaran logam tipis yang disiapkan yang terbuat dari aluminium. Jenis logam satu ini sering digunakan dalam memasak.

Meskipun mungkin tampak sedikit kusam pada pandangan pertama terutama di sisi kusam. Aluminium foil memiliki cerita yang cukup menarik di baliknya. Banyak hal luar biasa yang memanfaatkan aluminium sebagai salah satu bahan yang paling penting.

Dalam posting ini, kami akan membahas berbagai peristiwa yang menyebabkan revolusi aluminium foil, dan menyoroti pentingnya bahan yang tampaknya biasa ini dalam kehidupan kita.

Apa Itu Aluminium Foil?

Ada banyak jenis aluminium yang bermanfaat bagi kehidupan manusia. Termasuk salah satunya Aluminium Foil.

Aluminium foil adalah lembaran tipis foil logam atau daun logam yang terdiri dari paduan aluminium yang mengandung sekitar 92-99 persen aluminium. Biasanya memiliki ketebalan antara 0,0002 hingga 0,006 inci, tetapi lebar dan kekuatannya sangat bervariasi berdasarkan aplikasi yang dimaksudkan.

Berikut adalah beberapa dari aplikasi dari logam Aluminium:

  • Manufaktur isolasi termal
  • Membuat stok sirip untuk AC
  • Membuat kapasitor untuk perangkat elektronik
  • Membuat isolasi untuk tangki penyimpanan
  • Makanan kemasan
  • Membuat wadah
  • Membangun kumparan listrik untuk transformator

Popularitas aluminium foil berasal dari fakta bahwa itu adalah produk yang sangat serbaguna yang dapat digunakan dengan cara yang tak terbatas. Ini adalah bahan yang tahan lama, tidak beracun, tahan minyak yang mampu menahan serangan kimia.

Ini juga menawarkan pelindung magnet yang layak dan merupakan konduktor listrik yang sangat baik. Membuat foil itu sendiri adalah proses yang relatif murah.

Penggunaan Aluminium Secara Umum

Posisi aluminium digunakan sebagai material yang paling banyak digunakan dalam industri perkapalan berasal dari sifat mekaniknya. Yaitu sifat yang unggul dan biaya produksi yang rendah.

Namun, paduan Al-Mg yang tidak dapat diolah dengan panas telah dianggap menguntungkan. Dengan biaya dan semua properti yang diperlukan untuk layanan kapal yang sukses.

Paduan aluminium yang paling populer untuk digunakan dalam lingkungan korosif adalah paduan tipe 5000 yang tidak dapat diolah panas. Dan paduan jenis 6000 yang dapat diolah panas, karena parameter kekuatan, kemampuan las, dan kemampuan bentuk yang seimbang.

Paduan 6000 lebih kuat tetapi dua hingga tiga kali lebih tahan korosi daripada seri 5000. Sedikit atau tidak perlunya pemeliharaan permukaan struktur laut. Ini dikarenakan pengecatan yang lebih jarang atau penyegaran pelapis lainnya merupakan faktor penghematan biaya.

Dan yang penting selama pelayanan kapal adalah memastikan aluminium berkualitas tinggi dan tidak mudah berkarat.

Paduan Al tradisional dan yang paling sering digunakan dalam pembuatan kapal adalah paduan Al-Mg jenis 5083 untuk pelat, dan paduan Al-Mg-Si jenis 6082 untuk ekstrusi. Paduan ini ditemukan dapat diandalkan dalam layanan kelautan serta selama manufaktur.

Paduan aluminium memenuhi atau melampaui persyaratan kekuatan luluh minimum untuk baja kekuatan normal (baja ringan), dan bahkan dapat bersaing dengan baja kekuatan tinggi. Mereka juga memiliki ketahanan korosi yang unggul. Karena baja terkorosi dengan kecepatan 120 mikrometer per tahun. Sementara dalam penelitian serupa, aluminium terkorosi dengan kecepatan hanya 1 mikrometer per tahun.

Kegunaan Aluminium Dalam Industri Perkapalan

Biaya material pembangunan kapal hanya 1-2% dari total biaya kapal. Biaya utama terkait dengan pembuatan kapal. Kemajuan saat ini di bidang manufaktur dengan paduan aluminium menawarkan faktor penghematan biaya yang signifikan. Dan membuat kapal aluminium setara dengan kapal baja bisa menjadi masa depan.

Pembuat kapal seperti perusahaan dari berbagai dunia menerapkan peningkatan dalam produksi kapal aluminium. Dengan melibatkan pemotongan router, work kitting, ekstrusi kompleks dan pengelasan yang secara signifikan akan meningkatkan produktivitas. Ini juga dapat mengurangi biaya di masa depan. Karena tenaga kerja adalah biaya tertinggi saat membangun kapal menggunakan paduan aluminium.

Banyak perusahaan perkapalan menjadi pemimpin global dalam konstruksi kapal aluminium dan desain struktural. Selain memanfaatkan kekuatan tinggi paduan aluminium untuk pembuatan kapal, mereka juga menggunakan bahan komposit. Semua perusahaan perkapalan ini bertujuan meringankan kapal.

Manfaat Aluminium

Sejarah aluminium dalam kehidupan manusia, telah melalui perjajalan yang panjang dan unik. Aluminium digunakan tidak hanya dalam konstruksi kapal tanker dan kapal besar tetapi juga di kapal pesiar, kapal motor, pemotong serta kerajinan bawah air.

Sebagian besar kapal olahraga dibuat dari aluminium. Dimulai dari lunas hingga tiang, yang memberikan keunggulan kecepatan, sementara kapal berkapasitas tinggi dibuat dari baja.

Namun demikian, suprastruktur dan peralatan bantu lainnya terbuat dari aluminium untuk menghemat berat dan meningkatkan daya angkut kargo.

Saat ini tidak ada data yang dapat diandalkan. Karena yang tersedia mengenai berapa banyak paduan aluminium yang digunakan oleh pembuat kapal di lebih dari 430 galangan kapal di seluruh dunia. Tetapi ada memperkirakan sekitar 1 juta ton per tahun, yang sebagian besar milik digulung produk aluminium.

Kapal aluminium memiliki keunggulan yang jelas dibandingkan kapal baja dalam hal total biaya kepemilikan. Ini karena kapal aluminium lebih ringan dan menggunakan bahan bakar lebih sedikit daripada kapal baja.

Kapal aluminium juga tidak dikenakan biaya pemeliharaan siklus hidup yang terkait dengan pengecatan, dan karena umumnya lebih kecil, mereka membutuhkan lebih sedikit awak. Dan ketika bejana aluminium mencapai akhir masa pakainya, ia terus memberikan manfaat yang signifikan karena nilai daur ulangnya yang tinggi.

Dengan semua teknologi dan metode yang ada untuk pembuatan kapal aluminium, aluminium memiliki potensi untuk menggantikan baja di masa depan. Sebagai bahan utama konstruksi kapal. Penggunaan paduan aluminium terutama akan tumbuh di kapal dan yacht yang lebih kecil sementara kapal panjang dan tanker (lebih dari 130 m) akan terus didominasi oleh baja. Secara keseluruhan, masa depan aluminium dalam pembuatan kapal sangat cerah.

Pembuatan Aluminium Alloy

Magnesium digunakan dalam campuran aluminium aplikasi mulai dari medis dan metalurgi hingga kimia danpiroteknik. Meskipun fokus utama dari artikel ini adalah pada aplikasi struktural dari aluminium, kegunaan lain dari paduan magnesium juga akan kita bahas.

Rasio kekuatan-terhadap-berat yang tinggi paduan aluminium biasanya merupakan alasan utama untuk mempertimbangkan bahan-bahan ini dalam rekayasa desain. Kekakuan tinggi terhadap berat,

Selain itu keemampuan mesin, dan redaman yang sangat baik adalah sifat yang diinginkan dari paduan magnesium yang menjadi faktor dalam proses pemilihan bahan. Keunikan paduan magnesium diilustrasikan pada kepadatan di antara bahan rekayasa.

Sifat termal faktor magnesium dari paduan akan sangat berguna. Karena bisa meningkatkan perpaduan kualitas dari kedua logam yaitu logam aluminium dan juga magnesium.

Di sisi lain besar potensi galvanik yang kuat dari aluminium dan nya oksidasi permukaan yang lemah membuat perilaku korosi pertimbangan utama. Untungnya, desainnya bagus praktik dan tindakan pencegahan tersedia untuk memperbaiki kerusakan lingkungan.

Aplikasi struktural termasuk otomotif, industri, penanganan material, komersial, dan peralatan luar angkasa.

Sumber: RR Sentosa Jaya Alum

0
Rafting Bali Harga Terjangkau untuk Rasakan Pengalaman Seru Liburan

Tidak ada Komentar

No comments yet

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *